Thursday, 20 July 2017

'Every mom in this big world is a hero..'


Holla.
Belakangan ini aku ga pernah nyenyak tidur.
Sama sekali ga pernah.
Rasanya tadi udah tidur lama kali dan udah tinggal bangun aja buat kerja sampai akhirnya tiba-tiba kebangun, liat jam, dan ternyata masih jam setengah dua pagi aja.
Sedih kan :(
Aku itu sampe pada keadaaan minta tolong sama Tuhan setiap mau tidur biar bisa tidur nyenyak.
“Tolonglah Tuhan. Bantulah aku tidur nyenyak hari ini. Biar otakku bisa istirahat, capek dipakai mikir terus.”
Sampe ada di tahap kaya’ ngemis gitu buat tidur nyenyak.
Pernah lagi sampe aku mohon-mohon sama Tuhan biar tiba-tiba listrik padam dengan harapan aku bisa tidur nyenyak.
Udah jadi hal biasa kayaknya buat orang rumah nengok aku tiba-tiba keluar dari kamar terus hampir nangis sambil mencak-mencak di ruang tamu gara-gara gagal tidur. Lagi.
Biasanya itu bakalan terjadi kalo ada kerjaanku yang belum kelar di kantor, dan otakku sibuk kali kerja demi mencari cara menyelesaikan masalah itu, dan pas udah dapat ide, bam, aku gabisa langsung nyoba karena laptop ga dibawa pulang. Hah.
Bahkan pernah aku jatuh dari tempat tidur sampe lutut kiriku membiru beberapa hari.
Dan waktu cerita soal masalah susah tidurku ke Bapak, do you know what did he say?
“Oh kalo itu memang keturunan dari Bapak itu nak, payah tidur atau sampe mimpi-mimpi kalo ada kerjaan belum kelar. Oppungmu pun dulu gitunya.”
And I was like, “Heol, bisa ya hal sejenis ini diwariskan.”
Hahaha.
And here I am right now, milih buat ngetik ini daripada ga ada kerjaan.
Tiba-tiba dapat insight aja buat nulis pas meluk bantal.

“Every mom in this big world is a hero.”

Setiap Ibu di dunia ini adalah seorang pahlawan.
Itu tagline coretan hari ini.
Saat aku bicara soal ‘setiap Ibu’, kalian *kalian, seolah-olah ada orang lain yang bakal baca tulisan ini HAHAHA* harus tau kalo aku ga hanya sedang bicara soal Ibu dalam dunia manusia, melainkan juga Ibu dalam dunia hewan. Yes! Hewan juga punya emak kali, ga kita aja yang punya emak.
But since my mom is a human being and abslutely  I never be an animal, I’ll talk from human side for now.
Kenapa tiba-tiba terinspirasi untuk nulis tentang ini, mungkin karena besok, 21 Juli 2017, adalah hari dimana genaplah 22 tahun usia pernikahan Emak dan Bapak.
And I really want to thank her about it.
*oke mataku mulai berkaca-kaca*
It’s been 22 years since the day she’s given her youth days up to jump and be a hero in my father’s life. In our lives.
Terima kasih Mak.
Mamak adalah orang yang paling sering berbeda pendapat samaku. Aku tumbuh dewasa sebagai anak perempuan paling besar yang paling sering berantem sama Mamak. Kata orang sih gitu, anak pertama perempuan pasti selalu ga akur sama emaknya. Hahaha.
Dulu aku seringkali berpikir kalo cara berpikir emakku itu ga ada keren-kerennya, caranya melihat dunia itu terlalu berbeda sama caraku melihat dunia.
Kalian juga pasti pernah ngalamin hal-hal itu kan? Ngerasa kalo diri kalian laa yang benar dan emak kalian agak gak update soal hal-hal tertentu. Ga pernah? Halah, bohong aja kau lek.
Tapi sekarang udah ga gitu lagi, terutama setelah aku udah kerja. Sedikit banyak aku ngerti perasaan dan kekhawatiran Mamak selama ini. Punya anak banyak, harus kerja bukan sekedar jadi tulang rusuk Bapak aja tapi juga jadi tulang punggung keluarga, apalagi semenjak Bapak operasi jantung tahun dan pensiun lebih cepat tahun lalu, I know she’s in pain, a lot.
Khawatir kalo Bapak meninggal dan dia ga punya kawan lagi buat tukar pikiran dalam membesarkan kami, khawatir kalo dia ga sanggup menyekolahkan kami semua, khawatir akan banyak hal lah pokoknya. Dulu sisi perfeksionisku akan cepat keluar dan bilang, “Mamak ga boleh gitulah, kalo memang itu udah kehendak Tuhan cemana lagi kita buat bla bla bla, jangan asik mikirkan butuh uang aja buat ini itu bla bla bla” ngomong ke Mamak, perasaan udah bijak kali.
Dan itu semua terjadi, karena aku ga terlebih dulu berusaha menempatkan diriku di posisi Mamak.
I was failed to put my feet on her shoes.
Sampe akhirnya aku sadar kalau akulah yang salah dan dialah yang benar.
Sampe akhirnya aku tau betapa besarnya cita-cita di dalam hati Mamak *oke I start to cry* untuk bisa melihat kami semua bersekolah dengan baik dan mencapai cita-cita kami masing-masing. And as the oldest it’s a blessed for me bisa selalu jadi yang pernah kasi kebanggaan buat Mamak.
Kalian tau ga gimana terharunya aku pas selesai sidang meja hijau tahun lalu Mamak nelpon aku sambil nangis dan bilang, “Selamat ya nak..
Dan satu kalimat singkat itu seolah-olah menyiratkan satu kelegaan dan kebanggaan besar buat Mamak karena satu tanggung jawabnya udah selesai dan dia puas dengan hasilnya.
Finishing well.
Atau masa dimana pas aku tiba-tiba curhat-curhatan tengah malam sama Mamak sambil ngawanin dia bersihin duri ikan teri pas dia lagi di rumah Medan tentang aku yang udah hampir putus asa nyari kerja dan dia juga sedih sambil nangis, lalu pas aku akhirnya keterima kerja, aku kirim sms ke Bapak dan Mamak, terus mereka nelpon sambil nangis dan bilang, “Selamat ya nak, akhirnya didengar dan dikabulkan Tuhan doa kita..”
Rasanya senang sekaligus terharu kali bisa selalu jadi yang pertama mencicipi rasa dibanggakan itu.
Even though it’s burdensome as well, sometimes.
Mamak terkadang sungguh sangat amat yakin kalo hampir ga ada hal yang gabisa kulakukan (kecuali pekerjaan yang butuh tenaga kuat), hampir ga ada hal yang ga kutau. Dan itu sebenarnya melelahkan.
Saat dia misalnya tiba-tiba bilang, “Ah, masak kau ga tau kak? Jadi sama siapa lagi laa kutanyak ini..” seolah-olah aku tau semua sudut jalan di kota Medan yang luas ini dan semua nomor angkutan umum yang menuju kesana. Dan banyak hal-hal lainnya yang mungkin aja aku gaktau, tapi Mamak mikir aku tau semuanya.
Saat dimana aku setiap tahun harus pergi ke masing-masing sekolah adekku untuk minta surat keterangan bersekolah yang menurut Mamakku,hal itu ga akan bisa dilakukan sama mereka. “Ga bisa mereka ngurus itu. kaulah yang pigi ya nak. Uruskanlah.”
Mungkin kalo sekarang aku belum kerja, aku juga yang disuruh Mamak ngurus itu, sama kayak dia nyuruh aku ngambil raport 3 anak setiap semester.
Adekku mau kuliah juga, Mamak tetap lean on samaku buat ngurus pendaftaran ujiannya, ngecek lokasi ujian atau apalaaah itu, bukannya nyuruh anak yang mau ujian itu untuk ngurus keperluannya sendiri. She’s just cant trust anyone more than me for this kind of things.
Sampe kadang aku kesal sendiri karena sejak dulu ga pernah terbersit sedikitpun di pikiran Mamak kalo I have my own problem, and I can be stress as well. Mamak ga pernah mikir kalo aku akan punya masalah di sekolah, di kampus, di kantor. Or maybe, she trusts me too much that there’s no reason I wont be able to handle dozens of my problems. Dan itu salah. Nyatanya ga gitu. Aku juga sering frustasi. Aku cuma ga pernah cerita ke Mamak karena dia punya banyak hal yang perlu dipikirkan daripada turut memikirkan masalahku.
Tapi aku juga tetap ngerasa bersalah kalo ga bisa bantuin Mamak, walau kadang permintaannya aneh-aneh.
Bisa tiba-tiba jam dua siang dia nelpon dan bilang kalo dia lagi ada di Medan, mau menuju ke sebuah tempat yang baru dan dia berharap aku bisa keluar kantor buat ngawanin dia kesana.
“Oooh ga bisa ya? Mamak pikir bisa kian kau keluar jumpain Mamak disini terus kawani Mamak kesana, nanti balik lagi ke kantor..”
Atau masa dimana dia nelpon pas jam kerja, ga sengaja kereject samaku, terus pas aku telpon balik dia malah merasa bersalah udah ganggu bilang, “Apa memang sibuk kali ya kak? Ada mau Mamak bilang soalnya..Bisanya ini ngomong sebentar?”
Pengen ketawa kadang.
Tapi itulah polosnya Mamakku.
Sangkin polosnya dia adalah orang yang benar-benar buruk dalam mengungkapkan perasaannya.
Apa yang dia ucapkan seringkali berbanding terbalik sama apa yang dia rasakan.
Dia menunjukkan kesedihannya dengan kemarahan, kekhawatirannya dengan kalimat yang ga enak didengar telinga, kekecewaannya dengan teriakan, sampai akhirnya kalo udah ga tahan lagi dia bakalan nangis.
“Kau ga tau susahnya aku nyari uang buat nyekolahkan kau. Tidur jam 12, bangun jam 3 pagi, harus ke Batang hampir setiap hari demi sekian ribu perak, dan kau enak-enakmu aja menabung di warnet sana..Yang satu lama-lama kali pulang sekolah bla bla bla.. satu lagi bisa pulang jam 11 malam dari kampus.. Tunggu mati dulu aku baru tau kalian rasanya ga punya Mamak ya..” adalah kalimat-kalimat yang paling sering dia lontarkan buat marahin kami kalo tingkah kami ga sesuai sama apa yang menurutnya benar. Lalu dia akan mulai nangis terisak-isak. Btw aku jago nangis mungkin diwariskan dari Mamak. Haha.
Now I know, she’s really soft inside.
Di balik semua ketegarannya, Mamak tetaplah perempuan dimana kelembutan sudah kodratnya.
Dia akan nelpon aku sambil marah-marah ketika datang ke Medan di hari Sabtu dan ga menjumpai aku di rumah karena aku selak keluyuran ke daerah kampus, lalu bilang, “Bulan depan gausah kasih lagi uangmu samaku ya, kau pikirnya gara-gara kau kasi uangmu samaku tiap bulan bisa suka-sukamu aja di rumah ini hah?”
Tapi itu semua juga karena dia peduli.

Dia benci kali kalo aku keluyuran pas weekend supaya aku bisa istirahat total di rumah dan memulihkan tenagaku.
Makanya hampir setiap Sabtu pagi Mamak bakalan nelpon cuma buat bilang, "Kalo bisa gausah kemana-mana hari ini yaa, tidur aja di rumah seharian."

Terkadang aku juga ngerasa ga enak sama adek-adekku karena dapat perlakuan spesial dari Mamak. Hahaha.
Mamak itu sebenarnya paling enggan nyuruh aku ngerjain pekerjaan rumah.
Kalo aku pulang ke rumah yang di langkat misalnya, terus aku mau bantuin angkatin air buat mandi, tau Mamak bilang apa?
"Gausah, udah biar Mamak aja. Ga sanggup kau nanti.." atau, "Capek kau nanti.."
Kalo disana bahkan semua pakaian juga Mamak yang nyuciin.
Pasti ada di antara kalian yang mikir, "Ini si Maya kok ga tau diri kali yaa sama Emaknya?"
Ya terserah laa terserah mau bilang apa.
Bahkan cuma hal sesederhana nyuci piring, Mamak tetap ga ngasi aku buat ngerjain.
Padahal adek aku disuruh-suruh ini itu.
Biasanya kalo mereka protes dan ngomong, "Asik aku aku aja, kak Maya ga ada pun kerjanya..", Mamak bakalan jawab, "kak Maya kan kesini buat liburan.."
Laaaaahh jadi itu anak-anak yang lain kan juga kesana buat liburan Mam wkwk

Aku juga dulunya seringkali ngerasa kalo Mamak itu sama sekali ga pernah bangga punya aku sebagai anaknya. Seringkali dimarahin, ga pernah dipuji, aku ga pernah percaya diri kalo Mamak itu sebenarnya sayang samaku. Bahkan aku pernah nangis cerita sama Jeklin kalo aku ngerasa senggak percaya diri itu.
Bayangin aja, aku pernah dapat juara 2 umum pas SMP semester 1, baru-baru aja sekolah di Medan, dan tau Mamak ngomong apa?
"Kok ga juara 1? Masa' juara 2?"
And I was like, "Heol, bukannya bangga malah ngomong gitu.."
Dan banyak masalah-masalah lainnya, entah itu besar maupun kecil yang gabisa kutuliskan disini, sehingga membentuk pola pikirku kalo misalnya Mamak memang ga sayang samaku. Or at least, semenjak aku punya adek, Mamak ga sayang lagi samaku.
Kenapa aku ngomong gitu?
Karena dulu pas aku masih jadi anak tunggal, kami itu pasangan ibu dan anak impian di tempat kami tinggal.
Kemana-mana bareng, suka foto-foto, bisa tiba-tiba jalan-jalan ke Medan kalo pingin padahal ga ada plan sama sekali, dan banyak kegirangan lainnya.
Sampe akhirnya semua memori indah itu memudar dan perlahan-lahan hilang dari ingatanku.
Segitu sedihnya ngeliat Mamak terasa berubah.
Aku ga yakin lagi dia pernah sayang samaku.

Sampai akhirnya suatu hari aku pernah ceritain kesedihanku itu sama adekku.
Cerita betapa hancurnya hatiku setiap kali dimarahin Mamak.
Betapa aku kehilangan kepercayaan diri kalo Mamak itu sayang samaku.
Lalu adekku pas dengarin ceritaku yang sampe terisak-isak itu, dia bilang,
"Kau gaktau kak May kalo di luar Mamak kaya' mana. Di depan orang lain kau yang selalu dibanggakan, kau yang selalu diceritain.. 'Anakku yang paling besar itu gini gini gini..' Makanya sekalipun orang ga kenal samamu, ga pernah lihat mukamu, bahkan gaktau kalo Mamak punya anak selain kami, tau cerita tentangmu karena Mamak cuma nyeritain kau kalo sama orang lain.."

Dan pas dengar itu aku senang, sedih juga sih. Hehe.
Selama ini salah paham sama Mamak, cuma karena caranya menunjukkan kasih ga sesuai sama cara yang kuharapkan.

Oke aku gatau tulisan ini mau dibawa ke arah mana lagi hahaha

I thank God for having you, Mom. I always do.
Thank you for being a great mother, for being innocent and not touching Facebook.

to be continued..

0 komentar:

Post a comment